Photobucket

[ RUANGAN UTAMA ][ GALERI GAMBAR ][ THAQOFAH ][ CHANNEL TV ][

Panji Islam

Photobucket - Video and Image Hosting
HaYaT Mu KeMbALi














" Hayat mu Kembali Lagi, Setelah Lama membisu, adakah dek kerana ajal mu?





itu bukan pertikaiannya...





didalam arena seni tulisan ini, hayat mu kembali lagi, pengganti diri, menggantikan citrawarna seni





kepada warna-warna kehidupan gaya baru, lampiran satu perjuangan yang sama,





perjuangan jihad fisabilillah


melalui Http://www.jihadislami. blogspot.com "


Satu Utusan, Berita Kebenaran ...









Kalam Sahabat
Jam Mesir
BOIKOT BARANGAN YAHUDI
Photobucket
Dekati Sinar Perjuangan














" bakal di isi dengan reka bentuk perjuangan, masih dalam pembikinan "





Satu pengisian Dunia Baru





pengisian madah Tarbiah, Ukhuwah, Thaqofah, Ilmu dan Jihad Fisabilillah. Penggiat Pembangunan Insan Rabbani












Top Blog Status
Bersama Pimpinan Ulama'
Photobucket
.::Laman Pejuang::.
.::Laman Sahabat::.
.::Laman Doktor Mesir::.
Laman Tinjau-tinjau
Laman Khassah Zaujah Solehah

  • Nur Qalbi " Faezah "














  • " Terjalinnya Ikatan Suci, Merupakan Ketentuan Ilahi





    Keserasian Hadir Tanpa Diduga, Jalinan Fikrah Punca Segala





    Sesuatu Yang Tidak Terlintas Dihati, Namun Sekarang Ia Menjadi Realiti





    Dari sudut arena Kehidupan Yang Berbeza, Di Pertemu Menemui citrawarna Kehidupan Bersama





    Dua Hati, Dua Jiwa


    Bersatu Kini, Demi Islam Tercinta


    Gelaran Diberi, Suami&Isteri


    Moga Kekal Ikatan Ini


    " JALINAN UKHUWAH FI SABILILLAH "









Satu fikrah Satu Amal
Photobucket Photobucket
Dana Projektor
projektor
kreatif DPMZ
Photobucket
Menuju Indah Syurga
dana bakti baru
Ehya' Ramadhan DPM Zagazig
Dewan Perwakilan Mahasiswa Zagazig
kuiz ihya' ramadhan
SUMBANGAN ANDA, HAYAT PERJUANGAN
Photobucket Sumbangan anda mampu melahirkan


pejuang&srikandi Islam sebenar dan berwibawa
Aqiqah Bahagian 11
Monday, September 20, 2010
Takrif Aqiqah

Al-aqiqah dari sudut bahasa berasal dari perkataan al-a'qqi{ العق } iaitu potong. Asalnya ia digunakan dengan makna rambut yang berada di atas kepala bayi sewaktu dilahirkan.Dinamakan demikian kerana ia dicukur dan dipotong.[2] الفقه المنهجى/1/ ms/487


Al-aqiqah dari segi syarak bererti haiwan yang disembelih untuk bayi sewaktu mencukur rambutnya. Sembelihan ini diberi nama demikian kerana ia disembelih dan dipotong sewaktu rambut dicukur. Disunatkan menamakan a'qiqah dengan nama nasikah (ibadat) atau zabihah (sembelihan). [3] الفقه المنهجى/1/ ms/487


Dalilnya hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud (2842):


Rasulullah ditanyakan tentang aqiqah, sabda baginda s.a.w "Allah tidak sukakan al-'uquq (putus silaturrahim-derhaka )"seolah-olah baginda tidak sukakan sembelihan itu dinamakan sebagai aqiqah. Sabda baginda Rasulullah s.a.w. :{ من ولد له ولد , فأحب أن ينسك عنه فلينسك}
"Barangsiapa yang dikurniakan anak lalu dia suka untuk melakukan ibadat kerananya maka lakukanlah ibadat itu". [4] الفقه المنهجى/1/ ms/487


Hukum Aqiqah


Disisi Imam Syafie'i r.a, aqiqah hukumnya adalah sunat bagi siapa yang bertanggungjawab menjaga atau memeberi nafkah kepada bayi itu.[5] الفقه الاسلامى وأدلته /4/ ms/2746


Dalil sunatnya ialah perbuatan Nabi s.a.w. melakukan aqiqah , begitu juga para sahabat r.a sebagaimana hadis Nabi Muhamad s.a.w {الغلام مرتهن بعقيقته تذبح عنه يوم السابع ويحلق رأ سه ويسمى}-حسن صحيح "Bayi itu tergadai dengan aqiqah, disembelih haiwan untuknya pada hari ketujuh, dicukur kepala dan diberi nama"[1 ] مغنى المحتاج/6/ ms/143


Maksud ditebus oleh aqiqahnya sebagaimana dikatakan (قيل ) ialah tidaklah pembesarannya dalam keadaan baik sehinggalah ditebus (disembelih haiwan untuknya). Al-Khitobi berkata: dan yang terbaik yang dikatakan sebagaimana pandangan Imam Ahmad bin Hambal r.a dalam masalah ini, sesungguhnya bayi yang tidak ditebus (disembelih haiwan untuknya) tidak dapat memberi syafaat untuk kedua ibu bapanya pada hari pembalasan. "[2 ] مغنى المحتاج/6/ ms/143


Ulama tidak menyatakan aqiqah itu wajib kerana ia merupakan penumpahan darah tanpa sebab kesalahan ,juga bukan kerana nazar, maka ia tidak wajib sebagaimana korban Dalil yang menunjukkan ia tidak wajib sebagaimana Hadis Riwayat Abu Daud yang diyatakan sebelum ini. ). [3] الفقه المنهجى/1/ ms/488


Tidak dibolehkan mengaqiqah bayi dengan menggunakan hartanya (bayi), walaupun sekali penjaga atau orang yang bertanggungjawab dalam memberi nafkah itu tidak mampu untuk melakukannya. Sekiranya penjaga tersebut mepunyai kemampuan untuk melakukannya pada hari ketujuh, maka disunatkan baginya melakukan aqiqah tersebut.[4] روضة الطالبين /2/ ms/499. Kerana aqiqah merupakan (تبرع) menderma dan pastinya tidak dibolehkan kepada penjaga menggunakan harta bayi tersebut. Sekiranya penjaga menggunakan juga harta bayi tersebut, maka dikehendaki membayar balik sebagaimana dinaqalkan dalam kitab (عن الاصحاب المجموع). [5 ] مغنى المحتاج/6/ ms/144.


Berkata Imam al-Azro'ie : Dinyatakan kepada mereka, sunat melakukan aqiqah bagi sesiapa yang bertanggungjawab memberikan nafkah kepada bayi itu. Dengan itu dapat difahami, bahawa aqiqah sunat dilakukan oleh ibu yang melahirkan anak zina itu sendiri, dan pada masa yang sama dapat mengurangkan keaibannya. Nota kaki .[6] روضة الطالبين /2/ ms/498.


Waktu Aqiqah


Bermula waktu diharuskan aqiqah apabila lahirnya bayi dari perut ibunya dan jika bayi masih di dalam perut ibunya atau belum sempurna keluarnya bayi tersebut maka ia tidak dinamakan aqiqah, bahkan hanya dinamakan sebagai daging biasa sahaja dan tidak mendapat sunat aqiqah. [7] الفقه المنهجى/1/ ms/488


Waktu sunat aqiqah berterusan sehingga balighnya bayi itu. Setelah baligh, bapanya tidak lagi dituntut untuk melakukannya bahkan sunat kepadanya untuk melakukannya sendiri.


Diceritakan daripada Nabi Muhammad s.a.w (أنه عق عن نفسه بعد النبوة ) bahawa baginda s.a.w telah melakukan aqiqah untuk dirinya sendiri selepas kenabiannya.[8] روضة الطالبين /2/ ms/498. Tetapi disebut di dalam kitab ( المجموع باطل ) tidak betul.


Walaupun demikian, waktu sunat yang dituntut ialah melakukan aqiqah pada hari ketujuh kelahiran bayi.


Sebagaimana hadis riwayat Abu Daud daripada Samrah r.a. katanya : Rasulullah s.a.w. bersabda


"Bayi itu ditebus (tergantung )oleh aqiqahnya , disembelihkan ia pada hari ketujuh, hari itu diberikan nama dan dicukur kepalanya".


Walaupun begitu, ( الشافعية والحنابلة ) menjelaskan: sekiranya dilakukan juga aqiqah tersebut sebelum atau selepas hari ketujuh tetap dikira. .[1] الفقه الاسلامى وأدلته /4/ ms/2748.


Hikmat Disyariatkan


Pensyariatan aqiqah mempunyai rahsia yang mendalam dan faedah yang banyak seperti berikut:

1.Melambangkan kegembiraan dengan nikmat Allah azza wajalla yang menyenangkan kelahiran dan mengurniakan anak kepada kedua ibubapa. Maka aqiqah dilakukan sebagai tanda syukur kepada Allah s.w.t


2. Dapat merapatkan lagi ikatan persaudaraan diantara ahli keluarga, jiran, sahabat karib dan sesama Islam yang hadir pada majlis tersebut.


Binatang yang disembelih untuk anak lelaki dan anak perempuan [2] الفقه المنهجى/1/ ms/489


Sunnah telah menetapkan seekor kambing bagi aqiqah lelaki dan juga seekor kambing bagi aqiqah perempuan.


Dalilnya hadis yang diriwayatkan oleh at-Tirmizi daripada Ali r.a katanya


Rasulullah s.a.w. telah mengaqiqahkan Hassan dengan seekor kambing"


Tetapi yang lebih afdhalnya ialah dengan menyembelih dua ekor kambing untuk aqiqah lelaki dan seekor kambing untuk aqiqah perempuan.


Sebagaimana yang diriwayatkan oleh at-Tirmizi dan selainnya daripada Aisyah r.a.:
Rasulullah s.a.w memerintahkan agar mengaqiqahkan anak lelaki dengan dua ekor kambing yang sepadan dan mengaqiqahkan anak perempuan dengan seekor kambing"


Syarat Aqiqah


Aqiqah hendaklah dilakukan sebagaimana syarat korban dari segi umurnya jenisnya dan selamatnya haiwan itu daripada kecacatan yang menyebabkan kurangnya daging .


Sebagimana hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud daripada al-Barra bin Azib r.a. daripada Nabi s.a.w. sabdanya:


"Empat perkara yang tidak boleh ada dalam korban : Cacat yang jelas kecacatannya ,sakit yang jelas penyakitnya ,tempang yang jelas tempangnya dan tulang patah yang tiada sumsumnya".


Jadi sebagaimana korban begitu juga syaratnya dengan aqiqah ,Ini disebabkan kerana aqiqah adalah sembelihan yang disunatkan begitu juga dengan korban.


Perbezaan Aqiqah dan Korban


Apabila kita menyatakan bahawa syarat aqiqah sama dengan syarat korban ini tidak bererti ia menyerupainya dari semua segi. Bahkan di sana terdapat beberapa perbezaan yang kami ringkaskan seperti berikut:


1.Daging aqiqah disunatkan dimasak seperti dalam semua kenduri dan disedekahkan dalam bentuk telah dimasak. Ia tidakdisedekahkan dalam keadaan mentah. Ini berbeza dengan korban .Aqiqah sunat dimasak dengan benda manis dengan harapan akhlak anak itu menjadi mulia .Yang afdhalnya disedekahkan daging dan kuahnya kepada orang miskin dengan cara menghantarnya kepada mereka. Disunatkan juga sebahagiannya dimakan sendiri dan dihadiahkan.

2. Disunatkan selagi boleh agar tulangnya tak dipatahkan. Bahkan ia perlu dipotong pada sendinya sahaja dengan harapan agar anggota anak itu selamat dan baik.

3.Disunatkan agar dihadiahkan kaki aqiqah kepada bidan dalam keadaan mentah tanpa di masak kerana Fatimah r.a. telah melakukannya dengan perintah rasulullah s.a.w sebagaimana yang telah diriwayatkan oleh al-Hakim.


Ucapan Tahniah bersempena Kelahiran Anak


Orang lelaki disunatkan mengucapkan tahniah kepada bapa tesebut . Begitu juga kepada perempuan mengucapkan tahniah kepada ibunya. Ucapan itu adalah ( بارك الله لك فى الموهوب لك , وشكرت الواهب , وبلغ أشده , ورزقت بره)"Semoga Allah memberkati kamu dengan anak yang dikurniakan.Semoga kamu mensyukuri Tuhan yang mengurniakannya dan juga semoga anak ini membesar serta kamu dikurniakan ketaatannya".


Disunatkan bagi bapa anak itu menjawab ( بارك الله لكم , وبارك الله عليكم , وأجزل ثوابكم)" Semoga Allah memberkati kamu juga ke atas kamu dan menambahkan pahala kepada kamu ".


Begitu jugalah yang diucapkan oleh perempuan untuk ibunya dan dia juga menjawab dengan jawapan yang sama sebagaimana yang dijawab oleh bapa kepada kaum lelaki yang mengucapkan tahniah kepadanya.


Penutup:


Kemahiran menyesuaikan hidup dalam masyarakat merupakan satu tuntutan hidup lebih-lebih lagi insan yang bergelar al-Azhari. Kemahiran sebegini tidak memadai hanya dengan kita belajar tanpa ada praktikal dan pengalaman. Kelemahan dan sikap tidak cakna dikalangan kita hari ini menjadi buah mulut masyarakat yang inginkan golongan seperti kita menguasai pelbagai bidang ilmu. Jadi, marilah sama-sama kita menggunakan peluang sepanjang keberadaan kita di bumi mesir ini untuk mempersiapkan dan memantapkan lagi pengguasaan ilmu kita.


Sebagai akhirnya, kekurangan dan kecacatan di dalam kertas kerja ini merupakan kelemahan dan ketidakmahiran saya. Sebarang kesalahan dan kecacatan saya mohon teguran daripada kalian semua.


Doakan kejayaan untuk Islam….kita dan Islam……


"Julang Saqofah Bakti Dicurah"
"Belajar, Beramal dan Berbakti"


Disediakan oleh:
Mohd Hushaimi Hussian
Kuliah Syariah Islamiah Tahun 4
Universiti Al-Azhar Tanta

11/07/2008
posted by mumtaz harun @ 4:28 AM   0 comments
AQIQAH,TAHNIK DAN AZAN MENURUT KACA MATA ISLAM
بسم الله الرحمن الرحيم
Bahagian 1

Muqaddimah:
Alhamdulillah bersyukur kita kepada Allah S.W.T kerana dapat meneruskan saki-baki kehidupan kita hari ini diatas nikmat yang dikurniakan kepada kita semua. Amanah yang tertonggak di atas bahu-bahu kita hari ini masih tidak dapat dilaksanakan dengan sepenuhnya lagi walaupun beberapan lampu merah telah mengingatkan kita, kita tetap dalam kealpaan. Kertas kerja yang serba kekurangan ini diharapkan dapat memberi sedikit sebanyak maklumat dan ilmu kepada kita semua, terutamanya mahasiswa tahun empat yang akan kembali dan akan berhadapan dengan masyarakat Malaysia kelak. Kertas kerja ini saya hasilkan setelah diberi amanah untuk dibentangkan di Dewan Perwakilan Mahasiswa Tanta sempena Program ke Pangkuan Ummah baru-baru ini, dan dikemaskini kali kedua hasil permintaan DPM Damanhur untuk dibentangkan di tempat mereka. Hasil kerja yang kerdil ini mengharapkan keredhaan Ilahi dan manjadi amalan jariah, mudah-mudahan dipermudahkan oleh Allah S.W.T untuk menerukan gerak kerja yang seterusnya. Amin…..


Anak merupakan cahaya mata
Anak merupakan anugerah yang paling bernilai yang dikurniakan oleh Allah S.W.T kepada kita. Oleh yang demikian, disunatkan bagi seorang muslim bergembira dan bersyukur kepada Ilahi. Diantara caranya ialah memberitahu saudara-mara dan sehabat handai serta jiran tetangga. Firman Allah s.w.t :
{ فبشرناه بغلام حليم }
Maksudnya: Lalu kami gembirakan Nabi Ibrahim dengan seorang cahaya mata yang penyantun dan sabar. (Surah as-Soofat, ayat 101)

Azan & Iqamah pada Telinga Bayi

Sunat diazankan pada telinga kanan bayi dan diiqamatkan pada telinga kirinya .Ini untuk menjadikan pengisyhtiharan tauhid adalah perkara pertama yang memecahkan pendengarannya sewaktu dilahirkan ke dunia. [1] الفقه المنهجى/1/ ms/492

Tetapi azan tesebut perlulah dilaungkan dengan cara sederhana (tidak terlalu kuat sehingga memudharatkan telingan bayi). Hendaklah mengadap kearah kiblat semasa azan dan iqamah serta melafazkannya dengan cara yang betul dan sempurna.[2] Panduan Kehidupan Muslim, ms/331.

At-Tirmizi meriwayatkan daripada Ubaidillah bin Abu Rafi' daripada bapanya katanya: (رأيت رسول الله –ص- أذن فى أذن الحسن بن على حين ولدته فاطمة بالصلاة ) Aku telah melihat Rasulullah s.a.w mengazankan pada telinga al-Hasan bin Ali sewaktu dia dilahirkan oleh Fatimah. [3] الفقه المنهجى/1/ ms/493

Begitu juga Hadis yang diriwayat al-Baihaqi ( من ولد له مولود , فأذن فى أذن اليمنى وأقام فى أذن اليسرى, رفعت عنه أم الصبيان)

Hikmah daripada azan dan iqamah ialah supaya perkara pertama yang masuk ke telinga bayi ialah kebesaran Allah s.w.t, kalimah tauhid dan syahadah serta panggilan menuju kejayaan, di samping menghalau gangguan jin dan syaitan. Selain daripada itu, ia bertujuan menjauhkan bayi daripada terkena penyakit yang dibawa oleh sejenis jin yang diberi nama oleh Rasulullah s.a.w sebagai Ummu Sibyan. .[1] Panduan Kehidupan Muslim, ms/332.

Bacaan Selepas Azan & Iqamah

Setelah selesai melakukan azan dan iqamah pada kedua-dua telinga bayi, dibaca ayat berikut pada telinga kanannya sebanyak tiga kali supaya dijauhi 'Ummu Sibyan' dan dorongan syaitan untuk melakukan perbuatan terkutuk seperti zina serta terhindar dari terkena penyakit sawan. .[2] Panduan Kehidupan Muslim, ms/333

بسم الله الرحمن الرحيم
إنا أنزلناه فى ليلة القدر # وما أدراك ما ليلة القدر # ليلة القدر خير من ألف شهر # تنزل
الملائكة والروح فيها بإذن ربهم من كل أمر # سلام هى حتى مطلع الفجر #
بسم الله الرحمن الرحيم
إنى أعيذه بك وذريته من الشيطان الرجيم

( jika lelaki )

إنى أعيذها بك وذريتها من الشيطان الرجيم
( jika perempuan)

Kemudian dibaca ayat tersebut sebanyak tiga kali dan dihembuskan ke bahagian dada bayi agar hatinya mudah menerima segala ajaran yang baik sebagaimana di bawa oleh agama Islam.

بسم الله الرحمن الرحيم
ألم نشرح لك صدرك # ووضعا عنك وزرك # الذى أنقض ظهرك # ورفعنا لك ذكرك # فإن مع العسر يسرا #
إن مع العسر يسر # فإذا فرغت فانصب # وإلى ربك فارغب #

Membelah Mulut(Tahnik)

Disunatkan membelah mulut bayi dengan buah kurma sama ada bayi lelaki atau pun perempuan adalah dengan cara mengunyah buah kurma dalam mulut kemudian ia di sapukan pada mulut (lelangit) bayi sehingga masuk sedikit ke dalam mulutnya, kemudian dibuka mulutnya sehingga turun kedalam perut bayi walaupun sedikit. Kalau tidak ada buah kurma maka boleh digunakan sesuatu yang manis. .[1] الفقه الاسلامى وأدلته /4/ ms/2750.

Dalil sunatnya tahnik ialah hadis riwayat Muslim daipada Abu Musa r.a. katanya:
Aku dikurniakan seorang anak lelaki lalu aku membawanya menemui Rasulullah s.a.w. Baginda memberikan namanya Ibrahim dan membelah mulutnya (tahnik) dengan buah kurma.

Berdasarkan apa yang telah disebutkan ulama bahawa, disunatkan membawa bayi setelah kelahirannya kepada orang soleh dan bertakwa untuk mentahnik mereka dan mendoakan kebaikan dan keberkatan untuk mereka.

Cara-cara tahnik :

Kelengkapan yang diperlukan dalam upacara tahnik:

-Air zam-zam@air mutlak.
-Air cuci tangan.
-Buah tamar@kismis.
-Sudu kecil(yang sesuai dengan bayi).

Bacaan dan doa dalam tahnik mengikut turutannya:
Sebelum menyuap tamar & air zam-zam maka digalakan untuk membaca:

بسم الله الرحمن الرحيم
الرحمن # علم القرءان # خلق الانسان علمه البيان # الشمس والقمر بحسبان # والنجم والشجر يسجدان # (الرحمن: 1-6 )
لاتحرك به لسانك لتعجل به # إن علينا جمعه وقرانه # فإذا قراناه فاتبع قرأنه # ثم إن علينا بينة(القيامة 16-19)
بل هو القران مجيد # في لوح محفوظ #( البروج 21-22)

semua ayat diatas dibaca sebanyak 3X –


Semasa disuapkan ke dalam mulut bayi hendaklah digosokkan ke lelangit mulut bayi sambil dibacakan ayat seperti berikut:

بسم الله الرحمن الرحيم
فالله خير حافظا وهو أرحم الراحميم
(3 X)
والله من ورائهم محيط بل هو قرأن المجيد فى لوح محفوظ
(3 X)
وحفظناها من كل شيطان الرجيم
(3 X)
ولقد خلقنا الإنسان من سلالة من طين ثم جعلناه نطفة من قرار مكين ثم خلقنا النطفة
علقة فخلقنا العلقة مضغة فخلقنا المضغة عظاما فكسونا العظام لحما ثم أنشأناه خلقا
ءاخر فتبارك الله أحسن الخالقين.
وان يكاد الذين كفروا ليزلقونك بأبصارهم لما سمعوا الذكر ويقولون انه لمجنون وما
هو الا ذكر للعالمين
بسم الله الرحمن الرحيم
أعوذ بكلمات الله التامات ومن كل عين لامة ومن كل شيطان هامة
حصنته بالحى القيوم ودفعت عنك السوء بالف الف لا حول ولا قوة الا بالله العلى العظيم
سماك الله .................................................................(اسم للطفل
)
Kemudian hendaklah dibaca:

الناس- الفلق- الاخلاص- الفاتحة

Doa tahnik :

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد الله رب العالمين حمدا يوافى نعمه ويكافىء مزيدة يا ربنا لك الحمد كما ينبغى
لجلال وجهك وعظيم سلطانك . سبحانك لا نحصى ثناء عليك كما أثنيت على نفسك .
فلك الحمد على قبل الرضى ولك الحمد بعد الرضى اللهم صلى وسلم وبارك على سيدنا
محمد في الأولين. وصل وسلم على سيدنا محمد في الأخرين. وعلى اله وصحبه
أجمعين. اللهم أنشاه نشاة صالحة, واحيه حياة طيبة, واسعده سعادة الحسنى, واجعله
بارا بوالديه غير عاق لهما. واجعله من الصالحين العارفين الكاملين. واكفه شر النظرة
والعين والحاسدين, وأعذه من الخلقك أجمعين, ولا تحوجه الا لوجهك الكريم. واغفر
لوالديه والحاضرين أجمعين . وصلى الله على سيدنا محمد صلى الله عليه وسلم

Mencukur Rambut, Memberi Nama & Khitan:

Disunatkan mencukur kepala bayi pada hari ketujuh daripada kelahirannya dan diberikan nama setelah disembelih haiwan aqiqah dan disedekahkan berat timbangan rambut itu dengan emas atau perak. Kerana Nabi Muhammad s.a.w telah memerintahkan Fatimah sebagaimana sabdanya yang bermaksud: "timbanglah rambut al-Hussin dan sedekahkan perak seberat timbangan rambutnya " رواه الحاكم وصححه
Dalilnya Sabda Rasulullah s.a.w.

"Sesungghnya kamu pada hari kiamat akan dipanggil dengan nama kamu dan nama bapa-bapa kamu,maka perelokkanlah nama kamu". Dikeluarkan oleh Abu Daud

Begitu juga disunatkan disisi al-Syafie mengkhitankan bayi pada hari ketujuh daripada kelahirannya. .[1] الفقه الاسلامى وأدلته /4/ ms/2751.

Sebagaimana yang dikeluarkan oleh al-Baihaqi daripada 'Aisyah : "Sesungguhnya Nabi s.a.w telah mengkhitankan al-Hassan dan al- Hussin pada hari ketujuh daripada kelahirannya". Dan disisi as-Syafie khitan adalah fardu baik lelaki mahupun perempuan.
posted by mumtaz harun @ 4:22 AM   0 comments
IBADAH QURBAN SATU TUNTUTAN
Wednesday, December 17, 2008

PENDAHULUAN

AIDIL ADHA adalah salah satu hari raya di antara dua hari raya kaum muslimin, dan merupakan rahmat Allah swt bagi ummat Nabi Muhammad saw. Hal ini diterangkan dalam hadits Anas ra, beliau berkata:

قَدِمَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَدِينَةَ وَلَهُمْ يَوْمَانِ يَلْعَبُونَ فِيهِمَا فَقَالَ مَا هَذَانِ الْيَوْمَانِ قَالُوا كُنَّا نَلْعَبُ فِيهِمَا فِي الْجَاهِلِيَّةِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ اللَّهَ قَدْ أَبْدَلَكُمْ بِهِمَا خَيْرًا مِنْهُمَا يَوْمَ الْأَضْحَى وَيَوْمَ الْفِطْرِ


Nabi saw datang ke Madinah, mereka di masa jahiliyyah memiliki dua hari raya yang mereka bersuka ria padanya, maka (beliau) bersabda: “Hari apakah dua hari ini?” mereka menjawab, “Kami biasa merayakannya dengan bersuka ria di masa jahiliyyah”, kemudian Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya Allah telah menggantikan untuk kalian dua hari raya yang lebih baik dari keduanya; hari Aidil adha dan hari aidil fitri.” (HR. Ahmad, Abu Daud, dan An-Nasai).

Hari Raya qurban, termasuk syi’ar umat Islam, maka hendaknya kita menjaganya dan menghormatinya. Cara menghormati hari raya ini adalah dengan menghidupkan sunnahnya, dan menjauhkan dari hal-hal yang bid’ah.

ذَلِكَ وَمَنْ يُعَظِّمْ شَعَائِرَ اللهِ فَإِنَّهَا مِنْ تَقْوَى الْقُلُوْبِ

Demikianlah (perintah Allah), dan barangsiapa mengagungkan syi’ar-syi’ar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati (Al Hajj 32).

MAKNA QURBAN

Qurban dalam bahasa Arab berasal dari kata qa-ru-ba ( قَرُبَ ) artinya dekat. Ibadah qurban yang di dalamnya terdapat penyembelihan haiwan qurban adalah ibadah untuk mendekatkan diri kepada Allah.

Ibadah qurban disebut juga “udlhiyah” ( أُضْحِيَّة ) artinya penyembelihan binatang sebagai qurban.

Tentang penyariatan ibadah qurban ini ditetapkan berdaasarkan al-Qur’an maupun hadith. al-Qur’an menyinggung soal Qurban di dalam surah al-Kautsar

فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ

“Maka dirikanlah shalat untuk Tuhanmu dan menyembelihlah”. (al-Kautsar:2)

Kata wanhar ( وَانْحَرْ ) maksudnya adalah menembelih binatang korban.

Sedangkan hadis yang menyebutkan persoalan qurban sangat banyak, akan disebutkan di dalam tulisan ini di berbagai tempat sesuai dengan tema masing-masing.

KEUTAMAAN QURBAN

Keutamaan qurban dijelaskan oleh sebuah hadist A’isyah, Rasulullah s.a.w. bersabda

مَا عَمِلَ آدَمِيٌّ مِنْ عَمَلٍ يَوْمَ النَّحْرِ أَحَبَّ إِلَى اللَّهِ مِنْ إِهْرَاقِ الدَّمِ إِنَّهَا لَتَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِقُرُونِهَا وَأَشْعَارِهَا وَأَظْلَافِهَا وَأَنَّ الدَّمَ لَيَقَعُ مِنْ اللَّهِ بِمَكَانٍ قَبْلَ أَنْ يَقَعَ مِنْ الْأَرْضِ فَطِيبُوا بِهَا نَفْسًا

“Tidak ada amal yang dilakukan oleh anak Adam lebih disukai oleh Allah di hari kurban selain dari mengalirkan darah (menyembelih qurban). Sesungguhnya korbannya itu di hari kiamat akan datang menyertai bani adam dengan tanduk-tanduknya, bulunya dan kuku-kukunya. Dan darah qurban tersebut akan menitis di suatu tempat (yang diredhai) Allah sebelum menitis ke bumi, maka sempurnakanlah korban itu ” (HR at-Tirmizi).

HUKUM QURBAN

Dari kalangan sahabat, tabi’in, tabiut tabi’in, dan fuqaha (ahli fiqh) menyatakan bahwa hukum qurban adalah sunnah muakkadah bagi mereka yang mampu. Tetapi Abu Hanifah (seorang ulama’ Tabi’in) menyatakan hukumnya wajib. Ibnu Hazm menyatakan: “Tidak ada seorang sahabat Nabi pun yang menyatakan bahwa qurban itu wajib.” Sementara di dalam mazhab Syafi’i muncul pendapat bahwa qurban hukumnya sunnah ‘ain (menjadi tanggungan individu) bagi setiap individu sekali dalam seumur hidup dan sunnah kifayah bagi sebuah keluarga besar, menjadi tanggungan seluruh anggota keluarga, namun kesunnahan tersebut terpenuhi bila salah satu anggota keluarga telah melaksanakannya.

Dalil yang dijadikan dasar tentang tidak wajibnya qurban, adalah hadith Ummu Salamah:

إِذَا دَخَلَ الْعَشْرُ وَعِنْدَهُ أُضْحِيَّةٌ يُرِيدُ أَنْ يُضَحِّيَ فَلَا يَأْخُذَنَّ شَعْرًا وَلَا يَقْلِمَنَّ ظُفُرًا

“Jika masuk tanggal 10 Dzul Hijjah dan ada salah seorang diantara kalian yang ingin berqurban, maka hendaklah ia tidak cukur atau memotong kukunya.” (HR. Muslim)

Kata “Dan salah seorang diantara kalian ingin berqurban”, menurut Imam Syafi’i, adalah menunjukkan qurban tidak wajib. Sebab memungkinkan juga adanya orang yang tidak berkeinginan, padahal ia mampu.

Sedangkan dalil wajibnya qurban menurut madzhab Hanafi adalah hadist Abu Haurairah yang menyebutkan

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ فَلَا يَقْرَبَنَّ مُصَلَّانَا

Bahwa Rasulullah saw bersabda, “Barangsiapa mempunyai kelonggaran (harta), namun ia tidak melaksanakan qurban, maka janganlah ia mendekati masjidku” (H.R. Ahmad, Ibnu Majah).

Hadith ini oleh Imam Hanafi difahami sebagai suatu perintah yang sangat kuat kerana diikuti dengan suatu ancaman, sehingga lebih tepat untuk dikatakan wajib.

Dari dua pendapat tersebut, pendapat pertama lebih kuat, kerana adanya dorongan yang kuat belum tentu bermakna sebagai kewajiban. Apatahlagi dengan adanya hadith Muslim dari Ummu Salamah yang menyebutkan bentuk pilihan, boleh memilih berkorban dan boleh tidak berkorban. Dengan demikian ibadah qurban disunnahkan kepada yang mampu.

BILA MENJADI WAJIB

Meskipun hukum asalnya sunnah mu’akkadah, namun qurban bisa menjadi wajib dalam keadaan dua hal;

1. Jika telah bernazar untuk melakukan korban, sebagaimana hadith;

مَنْ نَذَرَ أَنْ يُطِيعَ اللَّهَ فَلْيُطِعْهُ وَمَنْ نَذَرَ أَنْ يَعْصِيَهُ فَلَا يَعْصِهِ

“Seseorang yang bernazar untuk melakukan ketaatan kepada Allah, hendaklah ia melakukan ketaatan itu, dan jika ia bernazar untuk bermaksiat maka janganlah melakukan maksiat” (HR al-Bukhari)

2. Jika telah berniat untuk melakukan korban. Menurut Imam Malik, seseorang yang membeli binatang dengan mengatakan, ini untuk korban maka ia berkewajipan untuk melaksanakan niatnya itu.

BINATANG QURBAN

Binatang yang dibolehkan untuk menjadi qurban adalah unta, sapi dan kambing atau domba. Tidak boleh berkorban dengan selain ketiga macam binatang tersebut

Adapun pelaksanaan korban, binatang tersebut ditentukan;

عَنْ جَابِرٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تَذْبَحُوا إِلَّا مُسِنَّةً إِلَّا أَنْ يَعْسُرَ عَلَيْكُمْ فَتَذْبَحُوا جَذَعَةً مِنْ الضَّأْنِ

“Dari Jabir, berkata: Rasulullah saw bersabda: Janganlah kalian menyembelih kecuali musinnah, akan tetapi jika kalian merasa berat hendaklah menyembelih kambing Al-Jadza’ah (HR. Muslim dan Abu Daud).

Yang dimaksud dengan Musinnah yaitu jenis unta, sapi dan kambing atau domba. Umur kambing adalah ketika sudah sempurna usia setahun dan memasuki tahun kedua, untuk sapi telah sempurna usia dua tahun dan masuk tahun ketiga, sedangkan unta telah sempurna usia lima tahun dan telah memasuki tahun keenam. Menurut Ibnu at-Tin, yang dinamakan musinnah adalah ketika sudah bergani gigi. Sedangkan jadza’ah yaitu kambing atau domba yang berumur setahun, menurut pendapat jumhur ulama. Tetapi ada yang berpendapat, kambing usia 6 bulan sudah masuk jadza’ah.

Binatang Korban yang Paling Utama

Tiada penjelasan khusus dari Rasulullah tentang binatang yang paling utama untuk dijadikan qurban. Dengan mengambil pengajaran dari keutamaan bersegera menghadiri shalat Jum’at, boleh disimpulkan bahawa binatang yang paling utama menjadi korban adalah adalah unta, setelah itu sapi, setelah itu baru kambing atau domba.

Adapun bagi yang berkorban dengan seekor kambing atau domba, yang paling utama adalah seperti yang pernah dijadikan korban oleh Rasulullah saw,

عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَمَرَ بِكَبْشٍ أَقْرَنَ يَطَأُ فِي سَوَادٍ وَيَنْظُرُ فِي سَوَادٍ وَيَبْرُكُ فِي سَوَادٍ فَأُتِيَ بِهِ فَضَحَّى بِهِ

“Dari Aisyah bahwasanya Rasulullah saw memerintahkan menyembelih domba yang bertanduk baik, kaki, perut dan matanya berwarna hitam. Kemudian didatangkan kepada beliau, lalu disembelih.” (HR. Abu Daud).

Haiwan yang Dilarang Dijadikan Qurban

Terdapat kecacatan pada binatang yang menyebabkan ia tidak boleh dijadikan binatang korban. Larangan itu telah dijelaskan oleh Rasulullah saw.

أَرْبَعٌ لَا تُجْزِئُ فِي الْأَضَاحِيِّ الْعَوْرَاءُ الْبَيِّنُ عَوَرُهَا وَالْمَرِيضَةُ الْبَيِّنُ مَرَضُهَا وَالْعَرْجَاءُ الْبَيِّنُ ظَلْعُهَا وَالْكَسِيرَةُ الَّتِي لَا تُنْقِي

Ada empat hal yang tidak boleh dalam berkorban, 1) buta sebelah mata, yang tampak jelas kebutaannya 2) sakit yang jelas sakitnya, 3) pincang yang nyata-nyata pincangnya, dan 4) kurus tidak berlemak (HR Abu Dawud)

Selain keempat tersebut Rasulullah juga melarang berkorban dengan binatang yang tanduknya pecah, atau telinganya hilang sebagian.

عَنْ عَلِيٍّ قَالَ نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يُضَحَّى بِأَعْضَبِ الْقَرْنِ وَالْأُذُنِ

Dari Ali, ia berkata, “Rasulullah saw melarang berkorban dengan binatang yang pecah tanduknya dan telinganya(at-Tirmidzi, Ibnu majah dan Ahmad)

Sa’id bin Musayyib menuturkan, bahwa binatang yang kehilangan setengah atau lebih tanduk atau telinganya maka tidak selayaknya untuk dijadikan korban. Tetapi para ulama’ menjelaskan bahwa kalau ia kehilangan sebagain telinga, tanduk atau ekornya dan tidak sampai setengahnya dan bukan disebabkan disengajakan maka masih boleh digunakan untuk korban. Demikian juga binatang yang terkena sedikit penyakit kulit, boleh digunakan untuk berkorban.

WAKTU PENYEBELIHAN

Permulaan pelaksanaan penyembelihan haiwan kurban adalah setelah selesai solat Aidil Adha. Hal ini didasarkan kepada hadith;

عَنْ الْبَرَاءِ قَالَ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْطُبُ فَقَالَ إِنَّ أَوَّلَ مَا نَبْدَأُ مِنْ يَوْمِنَا هَذَا أَنْ نُصَلِّيَ ثُمَّ نَرْجِعَ فَنَنْحَرَ فَمَنْ فَعَلَ فَقَدْ أَصَابَ سُنَّتَنَا

Dari Barra bin Azib ra, ia berkata: aku mendengar Rasulullah saw berkhutbah, beliau bersabda: Sesungguhnya perkara yang pertama kita mulakan pada hari ini adalah kita solat kemudian menyembelih. Maka barang siapa yang melakukan hal itu, dia telah mendapatkan sunnah kami. (HR al-Bukhari)

Di dalam riwayat muslim disebutkan adanya tambahan penjelasan,

وَمَنْ ذَبَحَ فَإِنَّمَا هُوَ لَحْمٌ قَدَّمَهُ لِأَهْلِهِ لَيْسَ مِنْ النُّسُكِ فِي شَيْءٍ

Dan barang siapa yang telah menyembelih (sebelum solat), maka sesungguhnya sembelihan itu adalah daging yang diperuntukkan bagi keluarganya, bukan termasuk haiwan kurban sedikitpun.” (HR. Muslim).

Diperbolehkan untuk menunda penyembelihan haiwan kurban, pada hari kedua dan ketiga setelah hari Ied. Dan batas akhir penyembelihan adalah hari tasyriq yang terakhir, sebagaimana diterangkan dalam hadits dari Jubair bin Muth’im bahwasanya beliau saw bersabda:

كُلُّ أَيَّامِ التَّشْرِيقِ ذَبْحٌ

“Setiap hari tasyriq ada sembelihan.” (HR. Ahmad).

TEMPAT MENYEMBELIH

Dalam rangka menampakkan syiar Islam dan kaum muslimin, disunnahkan menyembelih di lapangan tempat solat Ied, sebagaimana hadith dari Ibnu Umar.

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَذْبَحُ وَيَنْحَرُ بِالْمُصَلَّى

“bahawa Nabi saw: menyembelih di tempat solat Ied.” (HR. Bukhari).

LARANGAN MEMOTONG RAMBUT DAN KUKU

Orang yang hendak berqurban, tidak diperbolehkan bagi dia memotong rambut dan kukunya sedikitpun, setelah masuk tanggal 1 Dzulhijjah hingga solat Ied.

عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا رَأَيْتُمْ هِلَالَ ذِي الْحِجَّةِ وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ أَنْ يُضَحِّيَ فَلْيُمْسِكْ عَنْ شَعْرِهِ وَأَظْفَارِهِ

“Dari Ummu Salamah, bahawasanya Rasulullah saw bersabda: “Apabila kalian melihat hilal bulan Dzulhijjah dan salah seorang di antara kalian hendak menyembelih, maka hendaknya dia menahan (yakni tidak memotong) rambut dan kukunya.” (HR. Muslim).

Larangan memotong kuku dan rambut ini berlaku dengan perlbagai bentuk caranya, baik dengan gunting atau yang lainnya. Demikian juga dalam hal larangan memotong rambut; samaada membotakkan kepala, memendekkan rambut, mencabutnya, membakarnya atau selain itu. Larangan di dalam hadith ini difahami oleh para ulama’ sebagai haram. Sebab setiap larangan berfungsi untuk mengharamkan, kecuali apabila ada keterangan lain yang menjelaskan ketidakharamannya. Tetapi kalau ada yang melanggar larangan tersebut hendaknya minta ampun kepada Allah dan tidak ada fidyah (tebusan) baginya, baik dilakukan sengaja atau lupa.”

CARA MENYEMBELIH

Dalam menyembelih binatang diharuskan untuk mengurangkan rasa sakit. Di antara cara yang bisa mengurangkan rasa sakit adalah dengan pisau yang tajam. Sebagaimana disebukan di dalam hadith

إِنَّ اللهَ كَتَبَ اْلإِحْسَانَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ، فَإِذَا قَتَلْتُمْ فَأَحْسِنُوا الْقِتْلَةَ وَإِذَا ذَبَحْتُمْ فَأَحْسِنُوا الذِّبْحَةَ وَلْيُحِدَّ أَحَدُكُمْ شَفْرَتَهُ وَلْيُرِحْ ذَبِيْحَتَهُ

Sesungguhnya Allah telah menetapkan perbuatan baik (ihsan) atas segala sesuatu . Jika kalian membunuh maka berlakulah baik dalam hal tersebut. Jika kalian menyembelih berlakulah baik dalam hal itu, hendaklah kalian mengasah pisaunya dan mennenagkan haiwan sembelihan. (Riwayat Muslim)

Sebelum menyembelih ucapkan bismillah wallahu akbar, membaringkan sembelihan pada sisi kirinya kerana yang demikian mudah bagi si penyembelih memegang pisau dengan tangan kanannya, dan menahan lehernya dengan tangan kiri.

أَنَسٍ قَالَ ضَحَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِكَبْشَيْنِ أَمْلَحَيْنِ أَقْرَنَيْنِ قَالَ وَرَأَيْتُهُ يَذْبَحُهُمَا بِيَدِهِ وَرَأَيْتُهُ وَاضِعًا قَدَمَهُ عَلَى صِفَاحِهِمَا قَالَ وَسَمَّى وَكَبَّرَ

“Dari Anas bin Malik, dia berkata: Bahawasanya Nabi saw menyembelih dua ekor dombanya yang baik dan bertanduk. Anas berkata, aku melihat beliau menyembelih dengan tangan beliau sendiri dan aku melihat beliau meletakkan kakinya di samping lehernya dan mengucapkan basmallah dan takbir.” (HR. Muslim).

Selain membaca basmalah dan takbir, juga membaca do’a, allahumma hadza ‘an fulan (nama yang berkorban). Tetapi khusus untuk Rasulullah saw, ketika menyembelih menyertakan seluruh ummat beliau, seperti disebutkan di dalam riwayat berikut;

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ شَهِدْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْأَضْحَى بِالْمُصَلَّى فَلَمَّا قَضَى خُطْبَتَهُ نَزَلَ مِنْ مِنْبَرِهِ وَأُتِيَ بِكَبْشٍ فَذَبَحَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِيَدِهِ وَقَالَ بِسْمِ اللَّهِ وَاللَّهُ أَكْبَرُ هَذَا عَنِّي وَعَمَّنْ لَمْ يُضَحِّ مِنْ أُمَّتِي

Dari jabir bin Abdullah, ia berkata, “Aku mengikuti Rasulullah saw solat Aidil Adha di tanah lapang, setelah selesai berkhutbah baginda turun dari mimbarnya dan mendatangi dombanya, lalu Rasulullah saw menyembelihnya dengan tangan baginda sendiri seraya berkata “Bismillah Wallahu Akbar, ini (kurban) dariku dan dari umatku yang tidak menyembelih.” (HR. Abu Dawud)

Berdasarkan hadis di atas pula orang yang berkorban disunnahkan untuk memotong sendiri haiwan kurbannya. Tetapi kalau tidak mampu menyembelih sendiri boleh mewakilkan kepada orang lain. Meskipun demikian disunnahkan baginya untuk menyaksikan penyembelihannya dan membaca, inna shalati wa nusuki …

PEMBAHAGIAN DAGING KURBAN

Bagi yang berkorban disunnahkan makan daging qurbannya, menghadiahkan kaum kerabatnya, bersedeqah pada fakir miskin, dan menyimpan sebagian dari dagingnya. Nabi saw bersabda:

كُلُوا وَأَطْعِمُوا وَادَّخِرُوا

“Makanlah, bersedeqahlah, dan simpanlah untuk perbekalan.”(HR.Bukhari Muslim).

Daging sembelihan, kulitnya, rambutnya dan yang bermanfaat dari kurban tersebut tidak boleh dijualbelikan menurut pendapat jumhur ulama, dan seorang tukang sembelih tidak mendapatkan daging kurban. Tetapi yang dia dapatkan hanyalah upah dari yang berkurban.:

عَنْ عَلِيٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ أَمَرَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ أَقُومَ عَلَى بُدْنِهِ وَأَقْسِمَ جُلُودَهَا وَجِلَالَهَا وَأَمَرَنِي أَنْ لَا أُعْطِيَ الْجَزَّارَ مِنْهَا شَيْئًا وَقَالَ نَحْنُ نُعْطِيهِ مِنْ عِنْدِنَا

“Dari Ali bin Abi Thalib ra, dia berkata: Rasulullah saw memerintahkan aku untuk menyembelih haiwan kurbannya dan membahagi-bahagikan dagingnya, kulitnya, dan alat-alat untuk melindungi tubuhnya, dan tidak memberi tukang potong sedikitpun dari kurban tersebut. Tetapi kami memberinya dari harta kami” (HR. Bukhari Muslim).

Kulit Korban

Tentang Kulit Qurban, Ulama sepakat bahawa kulit qurban boleh diambil oleh orang yang berqurban dan boleh juga dihadiahkan kepada orang lain. Akan tetapi, tentang bolehnya pengqurban mengambil kulit qurban, para ulama berbeza pandangan. Jumhur ulama berpandangan: “Pengqurban boleh mengambil kulit haiwan qurbannya sendiri.” Sebagian ulama lainnya menyatakan: “Pengqurban boleh menjual kulit qurbannya sendiri lalu ia mengambilnya atau bersedeqah dengannya.

Membagikan kepada Non-Muslim

Persoalan ini juga merupakan perkara yang diperselisihkan di antara para ulama’. Segolongan membolehkan kita memberikan daging qurban untuk non muslim (ahlu zimah), sebahagian lainnya tidak membolehkan.

Kalau kita telusuri lebih mendalam tentang syariah, kita akan mendapati beberapa ketogeri perbezaan pendapat, yaitu:

Imam Al-Hasan Al-Basri, Al-Imam Abu Hanifah dan Abu Tsaur berpendapat bahawa boleh daging qurban itu diberikan kepada fakir miskin dari kalangan non muslim. Sedangkan Al-Imam Malik berpendapat sebaliknya, beliau memakruhkannya. Al-Laits mengatakan bila daging itu dimasak dulu kemudian orang kafir zimmi diajak makan, maka hukumnya boleh. Sementara Al-Imam An-Nawawi mengatakan bahawa umumnya ulama membezakan antara hukum qurban sunnah dengan qurban wajib. Bila daging itu berasal dari qurban sunnah, maka boleh diberikan kepada non muslim. Sedangkan bila dari qurban yang hukumnya wajib, hukumnya tidak boleh.


posted by mumtaz harun @ 3:00 PM   0 comments

PALESTIN KiNi
Photobucket
Birukh Biddam
Photobucket
Resume Penulis Blog














Name:


" muhamad mumtaz bin harun "


Street Address:


2 St. Syare' Al-Hurriyyah,Imarah abd. Hakim,Fauqa Al-Itrabi center,Sadnawi Gham'ah(Salam Sadnawi),Zagazig City,Arab Ripublic Of Egypt.


Phone:


+2 010-5345950


Objective (optional):


Menerangkan Yang Haq, Menentang Yang Zalim


Status: Married / sudah Berumah tangga / baby on the way due 24hb october


About Me


Tarikh Dilahirkan:


29 September 1982


" Kelahiran Negeri Perak Darul Ridzuan "


Mendapat Pendidikan Awal:


Sek. tadika mak dan ayah


Kemudian Melanjutkan Pengajian Seterusnya:


Sek.Ren.Sungai Balai Darat Rungkup Perak(darjah 1-6)


Sek.Men Tun Abd.Razak Selekoh Perak(ting1)


Sek.Men.Agama Irshadiah Addiniah Batu 26 Bagan Dato' Perak(ting2-5&STAM2000-2001)


Sek.Agama Rakyat Ar-Rahmaniah Taman Dagang Ampang Selangor&Sek.Ren.Agama Tasik Tambahan(JAIS)*tp disini mengajar bukan belajar pd tahun 2001-2002*


melanjutkan pelajaran ke universiti:


Universiti Al-Azhar Tafahna Al-Ashraf Arab Ripublik Of Egypt(mesir)*pd oktober2002 hingga skrg*


Pengalaman Berpesatuan:


Experience


Ketua Unit Pengatahuan&pendidikan Dewan Perwakilan Mahasiswa Zagazig Tahun 2003/04 (al-azhar)


Ketua Unit Hal Ehwal Kemasyarakatan Dewan Perwakilan Mahasiswa Zagazig 2004/05 (al-azhar)


Timbalan Pengerusi Dewan Perwakilan Mahasiswa Zagazig 2006/07 (al-azhar)


Pengerusi Dewan Perwakilan Mahasiswa Zagazig 2007/08 (al-azhar)


Harapan:


Tidak Hanya Terhenti Perjuangan Sekadar itu,


Moge Allah Thabatkan diriku Dalam Perjuangan,


Tanpa Mengharapkan Balasan Kenikmatan Duniawi,


Akan tetapi Cukuplah Nikmat Terhindarnya Diriku Dari Azab Api Neraka Kelak


Aku Pecinta kepada Agama Allah, Hidup Dan Matiku Kerana Allah









Al-Faqir Ila Allah

Name: mumtaz harun
Home: zagazig city, egypt
About Me: Daku Hanya Hamba Allah
See my complete profile
Berita Terkini "Jihad Islami"














" Alhamdulillah, hamba, hamba Allah yang kerdil,telah dikurniakan kenajahan, berkat hasil doa sahabat-sahabat, keluarga yang begitu mengharap"








Syukur dapat naik tahun Empat kulliah Al-Azhar Syariah Tafahna Al-Ashraf Mesir. Zaujah Hamba juga Naik layak ke tahun empat Syariah li banat Al-Azhar Qaherah, bi takdir JAYYID, Alhamdulillah rezki anak mungkin











Didoakan rakan-rakan semua jua najah hendaknya, Allah maha pengasih dan penyayang. Sahabat-sahabat yang diberi ujian tidak najah, harap jangan futur, kerana ia merupakan ujian oleh Allah, ada hikmah disebalik tiap kejadian.












Artikel Terkini
Arkib
Akhbar
.::Organisasi Mujahid::.
Ziarah
Sautul Amal
Kempen Biah Solehah
biah solehah
BIAH SOLEHAH
Skeza
skeza
Kad Raya DPM Zagazig Mesir
kad raya
Kunjungan
Blogger